18 September, 2009

Rahmat Ramadhan

Dulu waktu gw di Bandung, gw pernah ikutan acara di salah satu radio swasta terkemuka di Bandung yang bertema Ramadhanan. Diacara ini pendengarnya disuruh menuliskan rahmat yang pernah didapat selama bulan ramadhan. Hasil tulisan itu harus bersifat pengalaman pribadi alias true story. Gw sempet mikir juga gimana jurinya tau itu true story apa ga, kan karangan orang bisa dibuat serealitas kehidupan yang ada. Anyway tulisan yang gw kirim sudah tentu asli pengalaman gw sendiri. Hasilnya…..gw menang, dapat hadiah dan on air di radio itu (hehehe sekali-kalinya nih seumur hidup gw suara gw keluar diradio).Waktu itu gw kirim tulisan yang lebih kurang seperti ini:

Dari SMA, orang tua saya memberikan kebebasan saya dalam hal bermain dan bergaul. Maksudnya saya tidak perlu lagi repot minta ijin apalagi sampai merayu-rayu orang tua saya bila saya ingin pergi. Awalnya dari yang pergi main setelah pulang sekolah lalu pergi yang sampai ke pulang malam dan bahkan tidak pulang, baik itu nginap dirumah teman atau sekedar nongkrong-nongkrong saja sampai keluar kota. Ini memudahkan hobi saya yaitu traveling. Dari sekedar jalan-jalan ke luar kota sampai keluar masuk hutan naik turun gunung. Waktu kuliah saya punya genk yang memang suka naik turun gunung keluar masuk hutan. Dari semuanya, sayalah yang paling gampang masalah perijinan karena memang hampir tidak memerlukannya. Awalnya saya memang minta ijin orang tua tapi karena terlalu sering dan orang tua sayapun santai-santai saja akhirnya saya kadang tidak minta ijin. Teman-teman saya banyak yang iri dengan keadaan saya yang bebas ini. Tapi sebenarnya sayalah yang iri kepada teman-teman saya, iri karena saya tidak perna ditanyain. Pernah suatu waktu saya harus kuliah lapangan selama sebulan lebih didaerah terpencil, balik dari hutan orang tua saya tenang-tenang saja tidak seperti orang teman-temanku yang heboh minta diceritakan kejadian dihutan. Oiya keluargaku bukan keluarga yang broken home loh, tapi keadaan ini karena orang tua saya yang memang sibuk mencari uang demi kelangsungan kehidupan keluarga saya dan anaknya yang banyak ditambah emang sayanya yang suka kelayapan.
Tapi kebebasan saya ini tidak terjadi selamanya. Selama bulan Ramadhan, orang tua saya menjadi orang tua yang sangat memperhatikan anak-anaknya, khususnya saya emang suka menghilang entah kemana. Selama bulan puasa keluarga saya mempunyai kebiasan buka puasa bersama, trawih bersama dan sahur bersama. Makan bersama sekeluarga selain bulan Ramadhan merupa hal yang sangat-sangat langka. Kesempatan berkumpul ini dipergunakan orang tua saya untuk mengabsen anak-anaknya. kalau ada yang tidak berbuka dirumah, Ibu akan bertanya-tanya. Kalau saat traweh tidak ada juga, Bapak yang rewel bertanya. jadi bila ingin buka diluar harus benar-benar minta ijin dulu biar tidak dicariin. Pernah sewaktu-waktu karena keasikan nongkrong setelah buka bersama akhirnya kemalaman dan saya nginap dirumah teman dan paginya lansgung ke kampus. Sesampainya dikampus saya disambut oleh teman-teman karena mereka subuh-subuh diteleponin satu persatu oleh Ibu. Saya sempet diledekin tapi jujur saat itu saya merasa bahagia sekali karena ternyata saya masih dicariin. Hal ini masih berlangsung sampai sekarang. Selama hampir lima bulan di Bandung, Ibu tidak pernah sekalipun menelpon saya. Kemarin ini, ketika puasa tiba, tiba-tiba Ibu menelpon saya hanya untuk memastikan saya bisa makan dengan baik ketika berbuka puasa dan sahur. Bahkan Ibu mau repot-repot membuatkan dan mengirimkan rendang untuk saya makan tiap sahur jadi tidak perlu keluar kos. Ini lah rahmat terbesar yang saya rasakan secara langsung selama bulan Ramadhan. Saya merasakan kehangatan keluarga dibulan suci ini.

Gw yakin tiap orang Islam pasti punya pengalaman-pengalaman indah selama bulan Ramadhan dan itu tadi pengalaman gw. So gimana pengalaman elo???


Semoga gw bisa berjumpa lagi dengan Ramadhan tahun depan….Amin

6 comments:

aurora said...

saya juga mengucapkan kata maff yang sebesar-besarnya kepada semua teman yang sudah saya anggap sebagai keluarga sendiri di dunia maya.....
selamat hari raya idul fitri,....

aguessty said...

selamat hari raya idul fitri 1430 h. mohon maaf lahir batin.....
bener2 deh loe tampil beda....
btw kok pengalamannya kok sama yaa?

schultz said...

Nice post xort..
Selamat hari raya idul fitri ya..
mohon maaf lahir batin :)

Si Ker Put said...

gue terhar xort, gak nyangka nokap lo masih nyariin elo.hehehe.. tpi skrg kalo diajakin travelling susah yah... leih susah minta ijin ke ktr daripada minta ijin ke ortu yah. hehehe

kerput

Je said...

gw g mau komen postingannya yabg mengharu biru itu. gw mau komen fotonya aj. itu kalo lama2 liatin foto lo,...kepala lo dengan seremnya naek n ngeliat yang lg buka blog lo ya? Hiiiiiiiiiiiiiiii. kabuuuuuuuuuuuuur.

MbuL said...

Gw suka ceritanya, tp begitu liat fotonyaaa??? Ga bgt deh, sok imut hehhe... Piss dah ah..