10 August, 2009

Sebuah rencana untuk Rockin'Land

“Hoi! Bengong aja, bukannya kerja” tegoran Lili membuyarkan renungan gue dalam pencarian sebuah ide.
“Sialan lo, gw bukan ngelamun, ini gue lagi mikir kenapa program gue ga jalan, uh gara-gara elo buyar deh”
“Hehehe, maaf Ko. Eh Eko gue lagi bete nih ama Geena”
“Kenapa lagi Li? Gara-gara dia lebih banyak dikasih kerjaan ama Bos elo lagi? Uda deh ambil positifnya aja, elo jadi ga repot kan, bisa nyantai-nyantai, bisa sering-sering ke meja gue, iya kan”
“Bukan gitu Ko…..gara-gara dia sibuk banget kan gue jadi ga ada temen makan, dia makannya jadi ga jelas, kadang makan, kadang ga, terus kalo makan dia seringnya ama anak-anak marketing, nah gue kan jadi makan sendirian”
“Ya ampuuun Li, elo gitu aja bete, trus elo mau brantem juga ama dia? Mau kaya Ana yang ribut ama Elly? Iya gitu???”

Gue heran melihat keempat cewe-cewe ini. Gue kenal mereka uda lama, sejak gue masuk ke kantor ini. Awalnya gw kenal dengan Lili, karena kita semakin sering jalan bareng akhirnya gue dikenalin juga dengan “genk”nya. Geena (yang kebetulan 1 kantor), Ana dan Elly. Mereka berempat sudah bersahabat dari masa kuliah. Gue seneng aja main dengan mereka, karena mereka kalau sudah berkumpul serasa dunia ini sepi banget yang harus di bikin ramai oleh suara, celotehan dan tingkah laku mereka yang norak tapi seru.

Tapi akhir-akhir ini setelah 3 tahun gue main dengan mereka, sepertinya kekompakan mereka mulai runtuh. Emang sih biasanya ada juga mereka saling bertengkar, itu pun paling hanya sehari dua hari. Tapi kali ini beda, sudah sebulan lebih satu persatu dari mereka mulai sama sekali tidak teguran. Di mulai dari Ana yang ribut dengan Elly gara-gara berebutan cowo. Ana sampai ga mau ngumpul kalau ada Elly. Gue, Lili dan Geena sudah bersusah payah mendamaikan tapi tetep saja mereka ga mau berdamai. Sekarang ditambah Lili ribut dengan Geena karena saingan dalam pekerjaan. Masa cuma masalah seperti ini persahabatan jadi hancur?

“Ya….engga sih Ko”
“Gue denger Geena mau nonton Rockin’Land ya? Elo ga ikutan nonton?”
“Ah engga Ko, dia mau nonton hari minggu ama ‘temen-temennya’ Ko” jawabnya sambil memperagakan tanda kutib dengan kedua tangannya dan memberikan penekanan saat menyebut temen-temennya.
“Nah elo kan temennya juga kan Li?” tanya gue pura-pura heran sambil tersenyum-senyum.
“Maksud gue dia pergi ama anak-anak marketing Ko…” jawab Lili dengan sebel.
“Sebenernya gue mau ngajak elo asma Geena nonton Rockin’Land, biar adil aja, dulu kan gue nonton Java Jazz bareng Ana Elly aja gara-gara elo berdua lagi sibuk banget ama kerjaan. Sekarang mumpung Ana ama Elly ga tegoran lagi, kita aja bertiga yang nonton, biar dia berdua iri heheheh”
“Ga tau deh Ko, gw lagi males ama Geena”

Beberapa hari kemudian saat gue lagi di Plaza Semanggi, gue denger ada yang manggil nama gue.
“Eko…Ko..”
“Hoi Na, ama siapa lo?”
“Sendirian, elo?”
“Sama, gue bis dari Gramed nih” jawab gue sambil nunjukin buku yang gue baru beli.
“Eh Na elo ga mau nonton Rockin’Land?”
“Ga tau nih Ko, elo pasti mau nonton, ya kan?”
“Hehehe, yuk nonton yu, Geena katanya juga mau nonton tuh”
“Iya sih, tapi katanya dia mau nonton hari Minggu bareng-bareng ‘temen-temennya’ “
Halah, nada yang sama ditunjukin Ana sama seperti Lili. Lili pasti uda cerita ke Ana deh.
“Ya uda kalau gitu kita nonton bertiga aja. Elo, gue ama Lili. Kita nonton yang hari sabtu aja. Ada Mr. Big tuh. Lili pasti mau deh, kan dia punya CD original the bestnya”
“Eh iya ya, wah boleh juga tuh. Gue juga lumayan suka tuh Mr. Big. Yuk yuk…bener ya Ko?”
“Iya, elo bilang gih ke Lili, nanti gue juga ngajak Lili”
“Sip”

Keesokan harinya, gue ketemu Geena pas mau makan siang.
“Eh Ko, elo mau nonton Rockin’Land ya bareng Lili ama Ana?”
Mmmm…pasti Ana sudah bilang ke Geena nih. “Iya Gee, elo mau ikut ga? Kita sih mau nonton Mr. Big. Ikut aja yu biar seru, uda lama kan kita ga jalan bareng lagi”
“Lah Elly gimana? Elo tau kan Ana ama Elly ga mungkin disatuin lagi?”
“Iya juga sih, tapi yang penting elo mau ikut ga?”
“Nanti gue pikirin dulu deh”

Sore ya, seperti biasa Lili datang ke meja gue.
“Eko, elo uda ngomong ke Geena ya kalau kita mau nonton Rockin Land?”
“Iya, dia uda tau duluan juga sih”
“Iya, Ana semalam ngomog ke dia, eh tau ga? Tadi Geena bilang ke gue kalau dia mau nonton ama kita hari Sabtu nanti”
“Wah asik dong, rame-rame”
Gue langsung telpon Ana.
“Halo”
“Halo Ko, eh Geena mau ikut bareng kita tuh”
“Iya, ini ada Lili, dia baru juga bilang gitu”
“Wah asik nih, rame-rame ngumpul, jalan-jalan, pasti seru banget”
“Pastinya, elo banyangin aja nanti bis nontonnya kita jalan-jalan di pantai Ancol malam-malam. Terus difoto deh, keren tuh”
“Eh iya, eh nanti suruh Lili bawa kamerannya jadi kita bisa difoto-fot…..” ada nada turun diakhirnya kalimatnya
“Ko gue ga enak nanti ama Elly, pasti dia nanti berasa gimana lagi lihat foto-foto kita nanti di FB”
“Ya uda ajak aja gih”
“Tapi kan…..tau ah Ko, Uda dulu ya”

Besoknya Geena dan Lili ke meja gue sambil senyum-senyum.
“Ada apa nih? Dateng-dateng senyum-senyum?”
“Tau ga Ko? Semalam akhirnya Ana nelpon Elly dan ngajak dia ke Rockin’Land”
“Eh serius lo???”
“Beneran Ko”
Langsung aja gue telp Ana buat konfermasinya.
“Iya Ko, gue ngajak dia, ga enak juga sih nanti kalau dia ngerasa ga kita ajak.”
"Terus..?"
"Ya uda deh, di mau nonton bareng kita juga"
“Hehehe, jadi pada ngumpul lagi nih cewe-cewe bawel yang norak??”
“Iya…ya uda besok gimana jadinya???”
“Ketemuan aja langsung di Ancol, elo kan pasti berempat ketemuan dia PIM seperti biasanya kan?”
“Tau tu Lili. Kan dia yang bawa mobil”
“Ya uda Na, nanti dikabar-kabarin lagi” Telpon gue matiin dan gue ngelihat Lili dan Geena sedang asik ngerencanain buat besok.
“So…besok gimana?”
“Ya uda, besok gue bis nyamper Geena, gue ketemuan ama Ana dan Elly di PIM. Elo gimana Ko?”
“Ya uda gue langsung aja ke sana, kan rumah gue juga deket, masa gue mesti ke PIM juga, bolak balik dong gue”
“Beneran ya Ko, awas lo kalau besok elo ga muncul” ancam Geena sambil mangancungkan kepalannya.
“Sip” kata gue sambil senyum-senyum.

Sabtu sore di PIM akhirnya keempat cewe-cewe bawel itu ketemuan kembali setelah sekian lama terpecah. Suara canda tawa pun memenuhi ruang mobil Lili selama perjalanan ke Ancol. Sesampainya disana naluri ke narsisan mereka pun muncul. Langsung foto sana foto sini. Mereka pun sibuk mencari panggung mana yang akan ditonton. Sambil sesekali menggoda cowo-cowo yang melihat mereka. Dan tanpa disadari kalau mereka hanya menonton berempat saja. Yup. Berempat saja tanpa gue. Gue sendiri emang dari awal tidak ada rencana untuk nonton itu. Gue cuma mau ngumpulin mereka aja. Dari pada gue bayar mahal hanya untuk nonton beberapa lagu aja yg gue tau mending gue nongkrong aja bareng temen gue sambil maen gitar dan nyanyi-nyanyin sendiri.


Rock for peeeeaaaaaaaace

6 comments:

Je said...

:)
ada bakat jadi EO, xort :)

Neng Rara said...

assalamualikum,
hampir sepekan ga nongol ke rumah abang, ternyata ada cerita merekrut temen-temen yang lagi bubar ya? (he..he..bkn merekrut calon pengebom kan bang?)..
wassalam

heftymonk said...

jangan loepa bawa aqua gelasnya. (ha? buat apa??)

Be A Great Person said...

Hmmm... pagi Mas, secara keseluruhan artikelnya bagus. Urut-2annya rinci bngt, tapi ada yg perlu disayangkan disini.
Terlalu panjang dan bertele-tele. Itu bisa bikin yg baca bosan. Gak banyak lho Mas, pembaca yg menyukai curhatan pribadi seperti ini, apalagi tanpa di selingi joke sama skali.

Thanks ya Mas sudah berkunjung ketempat saya tapi kenapa gak di follow skalian

vizon said...

sebuah usaha yang baik untuk mempersatukan sahabat yang sudah lama tercerai berai... salut! :D

Sang Cerpenis bercerita said...

jiaaah rock n roll aja deh..sipp..cerpen keren lagi nih