30 October, 2009

Anak itu...

Uda jadi kebiasaan gw, setiap Kamis setelah pulang kantor, gw berenang. Gw memang selalu pergi renang sendirian setelah sholat magrib sampai jam 8an. Karena gw sadar tehnik renang gw masih sering ngaco maka setiap kali gw lagi istirahat gw sering memperhatikan orang2 yg hilir mudik berenang. Bukan cuma ngeliatin orangnya aja tp gw ngeliatin gimana mereka berenang (itung2 gw nyuri ilmunya). Gw sering banget salut orang2 yg kuat renang bolak balik tanpa henti, apalagi kalau mereka adalah cewe atau orang yg bertubuh gemuk. Gw aja yg cowo dengan tubuh biasa aja cuma kuat sekali bolak balik aja, itupun melebar kolam, bukan memanjang, dan uda pasti gw ngosngosan setelahnya.

Kali ini, mata gw tertuju kepada anak kecil, gw perkirakan belum genap berusia 12thn. Salut banget gw ngeliatnya. Jago banget renangnya dan sepenglihatan gw, dia ga keluar2 kolam. Kuat banget nih bocah. Kalau dia lagi tidak berenang, anak ini cuma water trappen (mengambang) saja dipinggiran sambil bermain2 sendiri. Ketika gw br saja mau menyelesaikan renang dan beristirahat dipinggir kolam, gw kaget karena tau2 bocah itu nongol dr dalam air disamping gw. Iseng2 gw tegor aja dia.

“Jago banget berenangnya Dik”
“Hehehe biasa aja Bang” jawabnya sambil asik water trappen dengan santainya.
“Pasti anggota klub renang disini ya”
Dia cuma senyum terus menyelam. Ga lama kemudian dia nongol lagi.
“Abang sendirian?”
“Iya, kamu kok belum pulang? Temen2 klub renang kamu uda pada pulang”
“Belum bang, bentar lagi”
“Dijemput ya?”
”Nanti keluarga pada mau kesini Bang”
“Nama kamu siapa?”
“Mohammad Farid, kalau Abang?”
“Surya”

Kemudian terjadilah percakapan yang hangat antara kami berdua. Farid menceritakan kalau awalnya dia dipaksa oleh bapaknya untuk ikut renang. Alasannya sederhana saja, bapaknya mau agar Farid bisa tumbuh menjadi tinggi tidak seperti bapaknya yag pendek. Sebenernya Farid agak malas dan terpaksa ikut renang tp lama kelamaan-lamaan dia jadi mencintai sehingga dalam 3 bulan ini dia menjadi mahir dalam olah raga ini. Farid bahkan tidak malu-malu dan tanpa ada kesan menggurui, mengajarakan gw tehnik renang yang baik. Dan yup, gw jadi tau gimana cara berenang yang baik sehingga tidak cepat cape walau uda berenang bolak balik. Ngomong dengan anak ini benar2 menyenangkan dan tidak membosankan, tidak seperti ngomong dengan anak kecil lainnya. Anak hebat. Pasti orang tuanya sangat bersyukur punya anak seperti Farid.

Waktupun seperti cepat berlalu. Entah berapa lama gw ngobrol ama anak ini. Yang gw sadar kalau kolampun sekarang sudah sepi. Sudah mau tutup sepertinya.
“Rid, Abang udahan dulu ya”
“Yaaaaa” ada nada kecewa disuaranya.
“Uda sepi nih, mana yg mau jemput kamu?”
“Sebentar lagi mungkin. Ya uda abang duluan aja, saya mau main2 dulu”
Busyet nih bocah, ga ada cape2nya. Gw pun mengambil tas dan menuju ke tempat bilas. Setelah selesai mandi dan ganti pakaian, gw ngecek hp, tau2 ada SMS dari bos gw yg isinya

“Surya, kenapa kamu tidak masuk dan tidak memberi kabar? seharusnya tadi siang setelah sholat Jum’at kan kamu presentasi?”

JUMAT???
Kok Jumat???
Gw keluar dari tempat bilas dan gw lihat beberapa orang sedang berkumpul dipinggir pojokan kolam seperti sedang melakukan pengajian. Dengan penuh keheranan dan kebingungan, gw keluar area kolam renang. Dan di depan pintu kolam renang, tertempel pengumuman

KOLAM RENANG DITUTUP SEMENTARA
Mengenang 100 hari anak kami tercinta Mohammad Farid
Meninggal karena tenggelam




Happy Haloween

13 comments:

Arman said...

ini kejadian beneran nih?
serem amat... :D

aguessty said...

ampun deh......serem banget.....beneran engga ? gila loe yach xort.....

schultz said...

ini beneran ?
anak itu penunggu kolam itu kali ya..
serem juga ya.

NoRLaNd said...

trus trang aku rada bingung ?? jadi, ini kenalan ama orang, atao memperingati 100 hari anak tenggelam ?? sorry ga mudeng -_-a

heftymonk said...

apakah ini cerita horor? :) brrr........

neng rara said...

assalamualaikum...
iihh serem bang,
jadi abang ga renang lagi ya?
salam

ocheholic said...

huaaaaa,,syeremmmm,,
tapi gpp,,dia seneng main sama mas surya,,hehehe

oche,
salam kenal yah,blognya ak follow

Si Ker Put said...

exort reseeeeee.... dah tau kemaren mlm itu gue kagak mau baca yang berbau2x setan gini.. eh malah dipaksa.....
tapi ehm.. jalan ceritanya dah kebaca.. hehehe.. pis.. *kabur*

ziq zaq said...

buset

kok endingnya ga enakkan gini
beneran ya????

jadi malas razaq belajar renang
Nb: salam kenal, salam persahabatan dan salaman

Gadis Malang said...

sebelumnya: salam kenal....

komentnya: weleh2 sungguh cerita yang menarik

mira said...

innalillah.. kaget baca endingnya..

Sang Cerpenis bercerita said...

wak...kaburrr deh..serem amat.

Andri Edisi Terbatas said...

hehehehe...akhir ceritanya bikin merinding euy...^_^

keren...keren...^_^