07 April, 2011

Shabu Slim Kelapa Gading

Awal bulan April ini , di Kelapa Gading Mall dibuka cabang kedua dari restoran Shabu Slim. Awalnya restoran kepunyaan Ferry Salim ini buka di Central Park. Kesuksesan Shabu Slim hingga membuka restoran yang kedua ini membuat gw untuk menyambangi cabang yang kedua ini.

Shabu Slim

Shabu Slim Kelapa Gading ini sedikit lebih luas dari yang di Central Park. Berbeda dengan di Central Park, keseluruhan meja bangku di Kelapa Gading benar-benar di set dilalui oleh conveyor belt alias ban berjalan. Shabu Slim memang menggunakan sistem yang sangat Jepang sekali dalam mengantarkan makanan ke konsumennya. Chef cukup menyediakan makanan-makanan dalam piring-piring kecil dan diletakkan di conveyor belt yang berkeliling melewati meja-meja. Konsumen tinggal mengambil di conveyor belt itu tanpa harus menunggu pelayan.


Makanan di conveyor belt

Menurut gw di sini serunya makan di Shabu Slim. Saat kita melihat dari jauh ada makanan yang sangat kita makan tiba-tiba makanan itu telah diambil orang terlebih dahulu. Ada perasaan harap-harap cemas jangan sampai makanan yang kita incar diambil terlebih dahulu orang lain atau kita harus menunggu makanan seperti itu keluar lagi. Kadang kalau uda ga sabar atau sakin nafsunya, gw samperin aja piring yang gw incer walaupun masih jauh dari meja gw.
.
Makan dan menunggu makanan lewat

Menu makanan utama yang disajikan disini adalah shabu-shabu dan sushi. Shabu-shabu identik dengan rebus merebus. Jadi disetiap mejanya disediakan juga kompor untuk merebus sayuran, seafood dan daging shabu-shabunya. Untuk kuah atau sop Shabu Slim disediakan tiga rasa, yaitu kari ayam, susu kacang kedelai dan tom yam. Untuk yang suka rasa yang unik silahkan coba sop susu kacang kedelainya, konon sop ini sangat digandrungi di Jepang. Tapi buat gw, gw rekomendasikan sop tom yam, rasanya yang asam pedasnya pas.

Shabu-shabu di Shabu Slim
 
Kerang untuk direbus

Sushi yang disuguhkan lumayan banyak variasinya. Untuk penggemar sushi, memang rasanya masih kurang nendang tidak seperti restoran yang khusus sushi. Tidak semua sushi di sini juga pure ikan mentah. Hal ini mungkin disengaja biar semua orang makan sushi ini. 

Sushi di Shabu Slim

Aneka sushi di Shabu Slim

Selain dari shabu-shabu dan sushi, Shabu Slim juga beberepa menu lain. Ada kentang, nasi dan mie goreng. Aneka somai dan nuget goreng. Dan tidak lupa es krim. Eskirmnya ada beberapa rasa. Ada strawberi, vanila, coklat dan green tea.

 Side dishes di Shabu Slim

Aneka es krim di Shabu Slim

Keseluruhan makanan yang disuguhkan ini dapat dimakan sepuas hati sampai perut kekenyangan selama 90 menit dengan harga 130 ribu rupiah. Beruntung pas gw datang lagi promo jadi dapat diskon 30%. Cukup mahal memang harganya. Tapi secara keseluruhan tidak rugilah ngeluarin uang segitu banyak jika dibandingkan dengan segitu banyaknya makanan enak yang berpindah ke perut.

ボナペティ


Habiskan makanan yang telah diambil, jangan disisakan

14 comments:

blackdevil said...

bnr" kyk d jepang yha mas,.
konsep na thu kental bgt ma jepang.
cb jha da sake jepang,.
mantap bgt,.
ehehehehehehehehehehehehehehe

jd laper nhe,.
liat sushi na,.
:)

Ajeng Sari Rahayu said...

waduh, enake...

andri said...

kenapa ya tulisan "central park" jadi "centra park" semuanya?
huruf "L" gak ada ya di keyboardnya?;D

liput tentang resto all u can eat dong..buat referensi..

Mila Said said...

masaoloooh,,, sampe segitu nya disamperin tu makanan. rusuh wkwkwkk... itu eskrim nya yg green tea & kacang merah gitu ya? perasaan di semua RM Jepang ada gituan yak..

Jadi pengen...

Arman said...

130rb makan sepuasnya? disc 30% pula?
wuiiii ok banget tuhhhh... :D

Sang Cerpenis bercerita said...

wah, pantes kamu jadi lebih ndut sekarang Exort. makan enak mulu. hiks..pengen..tapi gue belum boleh nih makan yg amis2. kapan2 coba akh kalo dah sehat banget

Yudi Darmawan said...

ngiler mode: on

Cipu said...

Xort, kalo di conveyor belt mah ga usah khawatir. Biasanya dalam satu conveyor belt itu satu jenis makanan bisa ada tiga atau empat piring. SO kalo sudah diambil satu, masih ada sisa dua atau tiga. Hahahahahah

To me, makanan jepang mah masih Sushi Tei, tapi gua penasaran coba resto ini :)

Ellious Grinsant said...

beeeuh, restoran yang menarik, cuma pas membaca harga yang harus dikeluarkan jadi mengurungkan niat, mahal euy... belum berani kesana deh. tunggu kerja dulu.

exort said...

@blackdevil: mmm blm pernah ngerasain sake jepang

@ajeng: enak tenan loh jeng

@andri: heheheh uda dibenerin, tx ya, tunggu aja nt gw tulis deh

@mila: cobailah makan disana

@arman: ner man, ok bgt

@fanny: cepet sembuh ya fan

@yudi: *sodorin tissu*

@cipu: ga sabar nunggunya krn ga ditaro berturut2, sushi tei emang jempol deh

@ellious: hayo buruan kerja

Aulawi Ahmad said...

wah lagi2 kebagian cerita doang nih, kapan nih ogut diajak hehehehe

niee said...

Wiuh,,, restorannya seru yak.. Sushinya enak2 banget tuh sepertinya..


Kalau 150k satu setengah jam rada mahal yak, tapi lumayan lah klo bisa nyomotin satu2, apalagi lagi diskon hohoho :D

merry go round said...

*colek-colek mila* cobain yu miiillll, mupeng nih.

srrriii said...

itu kira2 berapahan ya kak? hehe..

kalo mahal mending bikin sendiri ah masakannya. (padahal cuman bisa bikin kushikatsu hehehe) :D