16 January, 2010

Bakmi Tasik

Seharian ini didaerah rumah gw berhawa dingin karena paginya hujan sampe siang dan sehabis itu matahari sepertinya malu2 untuk bersinar. Udara yg seperti ini cocoknya makan yg anget2 dan berkuah seperti baso, bakmi, soto atau sop. Kebetulan sorenya gw jalan dengan temen gw yg seneng makan mie ayam atau bakmi. Jadilah kita hunting makanan yg berbau mie yg belum kita coba.

Beberapa hari yg lalu di salah satu acara tv sempet meliput makanan bakmi tasik yang berada di daerah Rawamangun. Langsung aja gw dan temen gw nyari2 mie tersebut. Ternyata tempatnya rada tersembunyi dibalik lapak2 penjual makanan pinggir jalan dan papan reklame. Tempatnya yang berada di pojok roko jalan Paus cukup luas dan nyaman walau bukan seperti resto modern.

Dari namanya saja uda jelas menu apa yg dijual. Yang menjadi andalan disini adalah mie babatnya. Setelah gw melihat menunya, gw ga mesen menu itu. Gw mesen mie campur spesial. Isinya merupakan mie dengan taburan irisan daging ayam (bukan kulit ayam), dua baso, babat (tentunya) dan tidak ketinggalan pangsit rebus. Masing2 toping tersebut bisa dipesan terpisah juga.


Pertama kali coba adalah kuahnya. Gw kaget juga kok berasa minyak sayur. Rupanya yg gw cicip itu memang minyak sayurnya hehehe. Tp setelah gw kasi saos tomat (uda jarang nih saos tomat), saos sambel dan sedikit kecap baru deh berasa sedapnya kuahnya. Mienya sendiri dari bentuknya berbeda dengan mie2 yg biasanya, gw yakin mienya dibuat sendiri. Berwarna putih berminyak, dengan ukuran yg cukup lebar. Pas dimakan, mienya berasa kenyal2 dan gurih. Sayur sawinya benar2 segar dan tidak direbus kelamaan sehingga tidak terlalu layu. Untuk daging ayamnya ditebar dengan cukup banyak. Irisannyapun cukup besar2 hingga rasa daging ayamnya tetep terasa. Basonya empuk, tidak susah untuk mengirisnya. Pangsitnya rebusnya juga nikmat. Isi dari pangsitnya tidak sedikit, proposional dengan lebar kulit pangsitnya. Dan babatnya (ini yg jadi andalannya) pas digigit berasa krenyes2. Tidak alot dan gampang unutk digigit. Dengan harga Rp 20.000, gw puas makan bakmi campur spesial Tasik ini. Selain karena rasa yag yg enak, porsisnya juga banyak, jadi dijamin kenyang bis makan disana.

Sebagai teman makan bakminya, gw mesen minuman yg juga spesial, yaitu jus duren bangkok. Tadinya gw sempet mikir paling2 yg dijus sedikit duren biasa dikasih air dan es yg banyak. Ternyata begitu gw sruput…wow…jusnya kental dan durennya benar2 berasa duren. Bahkan gw ngedapatin bongkahan2 daging duren bangkok yg belum hancur terjus. Gw juga bsa bilang harga Rp 17.500 tidaklah mahal untuk ukuran jus ini.





Jangan nilai makanan dari tempat berjualannya tapi nilai dari cita rasanya.

18 comments:

an4k`SinGKonG said...

emmmmmmmmmmm....sama nie omz.Semarang juga di guyur hujan trus....
taunya bakmi surabaya omzzz...mantaaaaaaaafff

Aulawi Ahmad said...

loe berhasil bikin pembaca jadi ngiler bro hehehehe,btw kepuasan itu memang ada harganya :)

Temennya exort... said...

kemahalan jus durennya...harusnya 12.500 rupiah...hehe...(ralat mode on)

ADnya exort.. said...

kemahalan jus durennya...harusnya 12.500 rupiah aja..hehe..(ralat mode on)

Sang Cerpenis bercerita said...

dikau sukses bikin aku ngiler. tapi aku gak suka babat and duren. jadi ngiler sama bakso dan mienya aja. hehehe

exort said...

@ anak : mmm jd pingin nyobain bakmi surabya tuh

@ aulawi : dicoba aja kl ngiler, enak tuh

@ temen Ad : makasi ralatannya

@ fanny : bs dipisen mie baso kok, enak loh

exort said...

@ anak : mmm jd pingin nyobain bakmi surabya tuh

@ aulawi : dicoba aja kl ngiler, enak tuh

@ temen Ad : makasi ralatannya

@ fanny : bs dipisen mie baso kok, enak loh

aguessty said...

gimana kalo mie duta di plaza senayan,enak banget xort.......gw dapet mie favorit baru di golden century, mienya di buat di depan kita lagi, sambelnya unik banget :)
tulis soto ceker gandaria dong......

Arman said...

wah menarik ya mie nya...

neng rara said...

assalamualaikum..
bakmi tasik memang khas, dengan irisan daging ayam yang mengundang selera..mmhh, apalgi jus durian bagkoknya ni seger banget bang
salam

ocheholic said...

ada award buat mas exort,,
cek ke rumah saya yah ;)

Sang Cerpenis bercerita said...

singgah lagi. ngelirik bakmi nya

Nay said...

uaaahhh... yummyy...

duren bangkok...
kalo aku lebih suka durennya ga di jus, tapi di bejek2x (diancurin pake sendok) terus kasih susu kental manis trus es serut diatasnya,,, hehehehe * ngiler mode : on*

exort said...

@nay : waahhhh jadi kepingin makan durennya

Anonymous said...

hmmm..tempatnya kalo aku bilang agak kurang bersih....experimen dengan babat sebetulnya menyalahi banget pakem mie yang kalo ngga dengan bakso ya ayam...tapi rasanya boleh juga..makanan model gini juga ada di semarang...bakmi babat..cuman ga tahu ide mencampur topping dengan babat ini dicetuskan oleh siapa...

Batz said...

kalo aq mienya aq kurang tertarik..karna aq ngk bisa makan babat.haha..
tapi jusnya itu..jadi pinginn....

richo said...

wah jangan tanya de kalo soal mie,kagak nahan.................... ampun DJ

Daffodil said...

setuju banget ma kalimat trahir tuh.... :-)