28 January, 2010

isu demo

Seminggu yg lalu tersiar kabar kalau akan ada demo besar2an pada tgl 28 January 2010. Yang akan didemo adalah kinerja 100 hari SBY. Bahkan ada kabar kalau para pendemonstran akan menduduki istana agar presiden SBY turun. Uda pastilah org2 kebayang bakal terjadi kerusuhan atau bahkan kejadian pada thn 1998 terjadi lagi. Untuk mengantipasi kerusuhan dari kmrn dikeluarkan pengumuman oleh polisi akan terjadi pengalihan arus lalu lintas agar tidak terjadi kemacetan atau kerusuhan.

Syukur alhamdulillah ternyata bayangan akan terjadi kerusuhan dan demo yg besar2an tidak terwujud. Tadi siang sekitar jam 1an gw melintas dari Monas ke arah Sudirman. Gw lewat itu bukan untuk ngebuktiin atau ngeliat para demonstran tp krn gw lupa kl hari ini adalah tgl 28 itu dan uda ada pengumuman akan adanya pengalihan lalu lintas. So…jadilah pas gw lewat depan istana terliha dari jauh umbul2 yg diusung para demonstra. Gw mau balik arah tp nanggu kn gw liat jalannya ga macet banget. Gw sendiri juga uda siap kalau jalur dialihkan ke arah Tanah Abang tp ternyata jalan2n ga dialihkan. Demonstran yg ada didepan istana ternyata ga sebanyak yg gw kira. Hanya saja ketika di jalan Thamrin gw baru liat diseberang jalan rombongan demostran lainnya lagi berarak2ak menuju ke istana. Itu juga ga sebanyak pas demo hari Buruh dua tahun yg lalu.
Mungkin krn isu akan adanya demo besar2an menyebabkan org2 pada males keluar n melewati jalan Thamrin-Sudirman. Ini menyebabkan jalanan pada sepi. Bahkan jalur Thamrin ke arah Sudirman terlihat sepi, padahal tidak terjadi pengalihan lalu lintas. Kemacetan hanya terlihat dibelakan arak2an para pemdemonstran saja. Itupun ga panjang2 amat macetnya.

Disepanjang jalan gw mikir sebenernya apa sih yg dipikirin para pendemo itu. Mereka menuntut SBY harus bisa keliatan hasil kerjanya dalam 100 hari? Gw sendiri bukan pendukung SBY, 2x pemilu gw ga milih beliau. Tapi gw mikir 100 hari adalah waktu yg pendek untuk mewujudkan suatu berubahan. Lain halnya kalau uda setahun beliau menjabat presiden ga ada berubahan baru deh wajar kl didemo. Sempet kepikiran ama gw apa org yg didemo itu tau kalau dia lagi didemo? Atau jangan2 yg lagi diemo malah ladi asik2 duduk nyaman diruang ber-AC? Tp itu kan menurut gw loh, orang yg ga ngerti2 banget ama politik. Tapi setidaknya gw tau kalau para demonstran ini menguntungkan para kaum kecil. Liat aja barisan pedagang kaki lima dari penjual minuman, gorengan, ketoprak, mie ayam sampai ice cream mengikutin para pendemostran. Pasti mereka meraup untung dari setiap kejadian demonstrasi.


Semoga ga ada lagi kejadian demo besar2an yg rusuh yg bs menyebabkan Jakarta atau Indonesia jadi lumpuh

17 comments:

Arman said...

seperti biasa kalo udah ada berita bakal ada demo gede,jalanan langsung kosong ya. pada gak berani keluar. padahal justru kalo keluar hari itu malah enak ya gak ada macet2nya. hehehe.

ya bagus lah kalo gak ada rusuh ya. heran emang ama para pendemo itu. dikit2 demo, dikit2 demo. hobi kali ya? :P

Aulawi Ahmad said...

mendingan demo masak ya bro, lebih jelas manfaatnya :) btw demo kemarin sebenarnya aneh menurutku, menuntut presiden dan wakilnya turun (gara2 cuma 100 hari)......entah kayak kurang kerjaan aja para aktifis itu...

Henny Y.Wijaya said...

cuma heboh omongan doang tuh namanya. aparat keamanan udah tau pasti langsung diamankan dong,,makanya niatan yang mau ngerusuh jadi batal

merry go round said...

Setujuuu...gimana bisa menilai kepemimpinan seseorang dalam waktu 100 hari, thats why masa jabatan Presiden itu 5taun, bukan 365 hari.

Salam kenal :) saya link ya blognya :D

exort said...

@arman : bukan hobi..jangan emang pekerjaanya sebagai pendemo hehehe

@aualwi : seandainya para aktifis itu jago masak ya....

@henny : polisinya banyak yg uda siaga tp emang pendemonya ga sebanyak yg diperkirakan (atau mgkn takut ya? hihihi)

@rosa : tul banget, setuju.....tx uda mampir, met kenal juga

richo said...

wah demo mulu, yang penting jangan anarcis aja de...... kasian negara ini dan rakyatnya kalo ga ada perdamaian....

bro ada award buat kamu di ambil yah

pelangi anak said...

DEMO SANGAT PENTING, ASALKAN TIDAK TERJEBAK PADA PROVOKASI PIHAK YANG INGIN MENGAIL DI AIR KERUH.

HIDUP MAHASISWA INDONESIA, YANG SELALU PEDULI DENGAN KEKECEWAAN RAKYAT BANYAK.

exort said...

@richo : seuju bro....tx awardnya bsk gw ambil

@yulinda : tul, jgn terprovokasi krn nt yg rugi juga rakyat kecil

aguessty said...

mending narsis kayak gw hehehehe........

richo said...

Nampang lagi neh.... absen

Sang Cerpenis bercerita said...

ya setiap peristiwa bisa aja ada sisi positifnya. spt yg dinikmati oleh para pedagang makanan itu.

ad said...

eh gw baca di kompas.com ada jasa buat ngumpulin massa buat demo...ada koordinatornya...masing2 yg ikutt demo dibayar 50rb,15rb buat kordinatornya, yg 35rb buat yg demo....bayangin kalo yg bayar minta 100 orang, lumayan tuh kordinator dapet 1,5jt...peluang bisnis baru...tinggal nyiapin tulisan2 doang...:D

oh iya...daerah jakarta utara yg ada jasa kaya gitu...

exort said...

@richo : dipesilahkan

@fany : asal jgn kl rusuh botol minumannya diambil gratis trus dilempar2in

@ad : jangan2 di ktpnya ditulis pekerjaan : domonstran ....hihihi

Batz said...

ya yang penting demo nya tidak rusuh dan setidaknya masih ada yang bisa mendapatkan rezeki dari acara demo-2 begini seperti para pedagang minuman itu..

Sang Cerpenis bercerita said...

bener katamu, gak boleh sering2 supaya gak bosan. berarti aku gak boleh sering mampir ke blog ini dong hehee

Sang Cerpenis bercerita said...

terima kasih sudah berkomentar begitu lebay dan mengharukan di blog saya. hehehe....

Exort (namamu ya?), itu foto lagi pipisnya mbok ya diganti. ganti lagi makan aja. biar bikin ngiler.he he he

Sang Cerpenis bercerita said...

sixth sense itu memang bisa lihat iblis. tapi kalo dia lihat roh orang mati itu berarti dia melihat iblis yg menyamar jadi orang yg sudah mati itu. saya percaya kok akan adanya bakat sixth sense di orang2 tertentu.