01 September, 2010

Terima Kasih

Terima kasih sebesar-besar atas doa dan dukungan yang teman-teman berikan. Baik itu waktu kembali dari Malaka, waktu Papa koma sampai akhirnya Papa menutup mata. Semua doa dan dukungan teman-teman semoga dibalas olehNya karena hanya Dia  yang dapat membalasnya.

Jujur saja sampai sekarang gw masih sedih. Tapi karena gw pikir dari awal gw memang sudah merelakan dan mengiklhaskan semua yang terjadi, jadinya gw ga mau terlalu lama berlarut dalam kesedihan. Gw ga bakal melupakan, gw akan selalu mengenang tapi gw ga mau meratap.

Maka di bulan baru ini, di tanggal baru ini gw mau membuka lembar baru kehidupan gw. Dan insya Allah gw mau mulai aktif lagi didunia blog yang hampir terbengkalai ini. Semoga setelah ini ada banyak aktivitas gw yang bisa gw sharing lagi disini


Life must go on...

19 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

yah, life must go on. Yang kuat dan tabah ya.

kesehaRian Ra-Kun said...

tetap semangat bro :)

Hesty Wulandari said...

exort,
senang bisa membaca postingan ini..
senang mengetahui bahwa banyak orang yang masih ingin hidupnya terus berjalan..
tetap tersenyum dan menulis ya..
btw, gw rajinan komen daripada nulis di blog sendiri

NanLimo Bertuah said...

semoga kuat ya bro....
aku aja dah 3 tahun alm ibu ku.. masih gmna2 gitu...
semoga kita kuat dan memberikan yg terbaik untknya...
dan keep blogging.. :D

Aulawi Ahmad said...

kenangan memang tidak harus dilupakan, tapi juga bukan untuk disesali...semangat selalu buat kedepannya. amiiin.

exort said...

@fanny : tx fan

@rian : makasi

@hesty : i'll try, gpp kok yang penting kan bersirahtuhrahmi

@nanlimo bertuah : amin

@aulawi : harus semangat

Meutia Halida Khairani said...

nggak ada salahnya kok kita bersedih.. cuma jgn terlalu larut aja dalam kesedihan yah..

tetap semangat \^_^b

Arman said...

semoga lu dan kelaurga diberikan ketabahan dan kekuatan ya...

cipu said...

Dan gua selalu akan menantikan liputan wisata kuliner lu Bro. Asli bikin gua ngiler .....

tukangpoto said...

Tentunya papa kita lebih senang kita meneruskan hidup dan terus menggapai cita-cita..

Sang Cerpenis bercerita said...

mampir di sore hari...bawain kolak buat buka.

ocheholic said...

mas exort, turut berduka cita sedalam2nya,
sangat tahu bagaimana rasanya, tiga bulan yg lalu ibuku juga dipanggil oleh Sang Maha Memiliki.

sekedar sharing, note yg saya tulis sehari setelah ibu ngga ada:
http://www.facebook.com/note.php?note_id=435463594879

ngga tau bisa dibuka apa ngga, ternyata kita ngga temenan di fesbuk, hehehe

exort said...

@meutia dan arman : makasi ya

@cipu : tunggu aja

@tukang foto : semoga aja

@fanny : makasi kolaknya

@oche : tx ya, nt gw baca

Darsuna Mardhiah said...

exort..turut berduka cita ya...
semoga keluarga yang ditinggalkan tetap tabah..

tetap semangat ya.. :P

Baby Dija said...

Om hebat!
yuk kita sama sama berjuang menjalani hidup semampu kita
sebaik baiknya

biar Papanya Om seneng
Ibunya Dija juga seneng
disana

Elsa said...

bener..life must go on.
tetap semangat yaaa........

merry go round said...

Turut berduka cita...


*maaf untuk chatting terakhir yang kurang enak*

Call me Batz said...

yup..life must go on... semangat..

Nay said...

maaf ya kak baru baca postingan nya..
turut berdukacita ya kak...

semangat!!