16 October, 2010

24 lantai

Ada seorang temen gw pingin banget kerja di gedung tinggi dengn tingkatan lantai sampai puluhan lantai. Dia merasa kalau kerja gedung tinggi itu jadi lebih keren, cool, eksklusif. Gw cuma senyum aja mendengarnya. Buat gw yang kerja dilantai 24 di gedung berlantai 31, sepertinya gw ga ngerasa keren atau cool. Apalagi eksklusif, gw ga ngerasa banget (lah wong gw cuma pekerja biasa yang bukan seorang manager kelas tinggi, gimana mau ngerasa eksklusif hehehe).

Tempat gw kerja (sumber disini)

Selama kerja ditempat sekarang, yang paling gw senengin adalah bisa ngeliat cityview dari jendela. Bersyukur banget gw, gw selalu dapat tempat duduk ga jauh dari jendela. Bisa mandangin gedung-gedung lain juga, bisa ngeliat jalan yang ada jauh di bawah. Mandangin ke arah luar dari tempat ketinggian ini lumayan bisa ngilangin stress.

Tapi kerja ditempat yang tinggi seperti tempat gw juga bisa menimbulkan stress juga. Stres yang lumayan sering dihadapi adalah menunggu lift. Kebayang aja kalau datang uda mepet jam masuk, bisa telat cuma karena nungguin lift. Dikantor gw, khususnya pas jam-jamnya masuk dan pulang kantor, lift bisa lama banget nunggunya. Apalagi kalau mau makan siang, bisa lebih 10 mnt sendiri nunggu liftnya.

Kebayang ga kalau lift mati? Dihari ketiga gw kerja disini, tiba-tiba listrik digedung gw mati, gensetnya meleduk. Kejadiannya pas mau pulang kantor. Dari pihak gedung ga bisa mastiin berapa lama listrik aka padam. Karena saatnya pulang jadi orang-orang dihadapi 2 pilihan, tetap ditempat sampai listrik nyala atau turun dengan menggunakan tangga darurat. Karena gw masih baru banget, gw milih mending pulang aja lah. Jadi saat itulah gw pertama kali turun tangga 24 lantai.

Waktu itu karena keadaan memang mau pulang jadinya orang-orangpun turun tangga dengan santainya. Pernah juga gw turun tangga dalam keadaan panik dan semua orang rusuh buru-buru mau turun. Kejadian itu terjadi pas waktu gempa. Kebayang aja goyangan yang terasa dilantai gw. Gw pernah lagi duduk sampai jatuh kelantai sakin hebohnya goyangannya. Semua orang panik, takut. Untungnya gedung gw bisa menahan gempa sampai 8.9SR.

Selain gempa, pernah juga orang-orang turun tangga dengan paniknya. Waktu itu gedung gw diancam bom. Wuiiihhhhh selama gw kerja disini, gw ngalamin yang namanya 3 kali ancaman bom. 1 kali ancaman buat gedung dan 2 kali ancaman buat kantor gw sendiri. Coba dibayangkan gimana paniknya begitu tau ada orang ngancam mau ngeledakin kantor kita. Sudah pasti yang orang-orang lari pontang panting dan saling ngeduluin di tangga darurat buat nyelamatin diri.

Sebenarnya keadaan buru-buru dan rusuh menuruni tangga darurat di gedung tinggi bisa menimbulkan bahaya sendiri. Oleh karena itu pihak manajemen gedung gw lumayan rajin ngadain latihan evakuasi. Semua orang diajarkan biar tidak panik dan cara keluar gedung dengan baik. Sayangnya latihan ini tidak hanya teori belaka, melainkan disertai dengan prakteknya alias turun gedung berpuluh-puluh lantai melewati tangga darurat. Latihan ini sering kali dilakukan mendadak, seperti yang tejadi di hari Kamis kemarin ini. Parahnya latihan kali ini diadakan jam 11.20 siang, disaat orang lagi lapar-laparnya mau makan siang.

Entah berapa kali gw dan temen-temen gw di gedung ngalami yang namanya turun tangga darurat 24 lantai. Tapi jangan disangka gw jadi kuat dan terbiasa. Setiap kali harus turun tangga, kaki ini berasa pegal yang teramat sangat pegal. Gemetar dan jadi lemas. Rasa ini semakin bertambah berasa disaat keesokan harinya pas bangun pagi. Biarpun orang yang suka berolah raga tetap saja yang namanya harus turun tangga 24 lantai secara mendadak pasti akan gemetar juga kakinya apalagi yang jarang olahraga. Yang parahnya setiap kali turun tangga bukan karena latihan evakuasi selalu ada saja wanita yang pingsan kecapean dan stres sampai dibawah. Bahkan ada juga wanita yang mengalami pendarahan hebat karena sedang hamil.

Jadi kalau masih ada yang bilang keren kerja di gedung tinggi, coba deh dipikirkan untuk keadaan-keadaan yang seperti ini.


Turun tangga 24 lantai? It’s not cool

18 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

aku malah malas kerja di gedung tinggi. kalo telat, jadi makin telat karena jadi lama di lift. belum kalo lift penuh. kalo di gedung yg cuma 2 lantai kan tinggal naik tangga aja. kalo telat masih bisa lari2. lha, kalo di lantai 20 apa gak gempor kalo naik tangga?

Elsa said...

turun tangga 24 lantai??
hehehee,,, disyukuri aja, soalnya kan turun. coba kalo naik tangga 24 lantain???
hehehehehe


orang yang gak tau, mungkin emang pikir enak bener ya kerja di gedung bertingkat tinggi gitu, emang kelihatannya keren. ternyataa... cape juga kalo lift nya mati.

apa sedia parasut aja?
jadi kalo ada gempa atau ancaman bom lagi, gak usah turun tangga. lompat jendela aja pake parasut.
hihihihihihi

BABY DIJA said...

Om, apa gak takut ketinggian?

cipu said...

Ada briefing tentang safety gak di Xort di kantor lu? Seharusnya ada sih untuk gedung-gedung bertingkat banyak.

Syukurnya pas gedung lu mati lampu itu pas pulang kantor. Coba mati lampunya pas jam masuk kantor, kebayang betis kalian pada berkonde manjat sampe lante 24 hahahahahah pisss

merry go round said...

Gue suka siiihhh maen ke gedung tinggi, liat-liat city view dari sana. Tapi ya ngga enaknya itu, nunggu lift lama, cape turun tangga. Untunglah gue selalu berada di lantai 1, mau ada gempa bisa langsung ngabur keluar, mau makan siang ngga perlu cape antri lift.

Temen gue yg kerja di lantai tinggi juga sering ngeluh, apalagi kalo abis gempa dan latihan evakuasi. Capenya ituuuhhh, musti menuruni dan mendaki kembali tangga puluhan lantai. Belom lagi kalo gempa, beuh horornya kacaaauuu....

exort said...

@fanny: bisa jadi telat cuma gara2 nunggu lift yang luama banget

@elsa: kl disuruh naik, mending pulang aja deh

@dija: ga dong *soookkk*

@cipu: kl pas masuk kantor ya uda pulang aja lagi cip

@rossa: maen2 aja deh, jgn sampe netap, cape ross

Meutia Halida Khairani said...

wah, lo pasti tau The Peak apartemen di setiabudi kan? kakaknya temen gw tinggal di lantai 48. kebayang kalo mendadak ada ancaman bom atau gempa..

untung kantor gw cm 8 lantai dan gw di lantai 5. kalo latihan gempa ya tinggal turun aja. disuruh naek lg jg gpp. hehehe

Ellious Grinsant said...

Hahahaha, lucu! emang bener tuh orang suka bangga kalo kerja digedung-gedung yang tinggi. Contoh aja deh yang disudirman-thamrin, orang bangga banget kalo kerja disalah satu gedung2 tinggi itu, padahal kan kalo udah namanya gempa atau kebakarang, wuidih, panik bener deh turun tangga berlantai-lantai, hihihi...

Her Long and Winding Road said...

just want to say hi ...

Aulawi Ahmad said...

waduh kalau boleh milih jadi yg punya gedung aja deh hehehe

Arman said...

iya gak enak kok kantor di lantai tinggi gitu. gua dulu 2 kali dapet kantor yang di lantai 32. kalo pagi, lift nya penuh, semua turun duluan, kitanya gak nyampe2. hahaha.

tapi untungnya gak pernah sampe ngalamin turun tangga pas gempa sih. pernah sekali gempa dan sekali pas bom di kedutaan australi yang gedung kita sampe bergeter, tapi kita gak langsung turun.

kesehaRian Ra-Kun said...

bener juga ya..

exort said...

@meuthia: bilang ke kakak elo siap2 aja turun 48 lantai

@ellious: tul bgt

@wuri : hi jg

@aulawi: itu juga gw mau bgt

@arman: untung bgt loh ga ngerasain turun tangga 32 lantai

@rian: yup

Rosi Atmaja said...

thank God sy hidup di deket-deket tanah aja hehe, kalo gempa larinya cepet ...

Sang Cerpenis bercerita said...

kalo ada gempa repot turunnya. ada kebakaran apalagi. hehee

Xian Iwan Santoso said...

kalo aku mah maunya kerja di gedung tinggi, tp ngga ada lantainya! bisa ngga sih? terbang gitu.

aguessty said...

gw pengen banget.........tapi males yaa nunggu liftnya pake antri pula.

Call me Batz said...

Untung aja turun 24 lantai.. Kalo naik tangga ampe 24 lantai..? Cape dech.. Kantor aq dulunya di medan 5 tingkat.. N aq di lantai 4.. Itu aja uda ngos2an.. Ga kebayang dech 24 lantai.. Bisa pingsan gua..