18 March, 2011

Magnum Cafe

Setelah sukses dengan es krim magnumnya, Walls Indonesia membuat Magnum Café di Grand Indonesia. Café ini berbeda dengan café-café lainnya. Sesuai dengan brand image dari es krim magnum yang membuat serasa jadi keluarga kerajaan, maka di Magnum café ini juga diset seperti kerajaan. Bahkan para pelayannya memanggil pembelinya dengan sebutan dengan my lord. 

 Magnum Cafe saat pembukaan

Menu yang disuguhkan di Magnum café ini tidak hanya es krim magnum yang ada dipasaran saja. Ada berbagai wafel dan panecake, minuman coklat dan sebagainya dengan harga sekitar 25-50ribuan. Sedangkan untuk es krim magnumnya sendiri tersedia di bagian dipping. Di sini pembeli bisa merasakan es krim magnum dengan berbagai toping. Dari kacang-kacangan sampai coco crunch dan oreo. Es krim magnum spesial ini dibanrol dengan harga 20-25 ribuan saja. Mengikuti kesuksesan es krim magnum.

 Dipping Station di Magnum cafe


Magnum café juga sukses pula. Semejak pembukaannya (25 Feb 2011) sampai sekarang (sudah sebulan lebih) masih saja terlihat antrian panjang. Antriannya ada dua, yaitu untuk dine in dan untuk yang take away. Khusus untuk take away hanya bisa membeli yang di bagian dipping. Antrian panjang ini mungkin disebabkan karena magnum café di Grand Indonesia hanya dibuka tiga bulan saja alias hanya sampai akhir Mei 2011. Setelah itu direncanakan Magnum café ini akan dibuka di Bandung.

 Antrian di Magnum Cafe

Ada beberapa tips untuk bisa menikmati es krim magnum di Magnum café ini. Siapkan diri untuk mengantri khususnya bila ingin makan di tempat alias dine-in. Jangan malu memesan menu dipping yang take-away karena disediakan kursi-kursi tak jauh dari Magnum café untuk bisa menikmati es krimnya. Untuk yang dipping jangan buru-buru dimakan es krimnya. Biarkan cokelat belgianya mengeras terlebih dahulu baru digigit agar terdengar bunyi ‘krak’ yang menjadi trade mark es krim magnum itu. 

 Nikmatnya es krim magnum spesial

 Nikmatnya es krim magnum sampai ke batangnya


Ada yang mau nraktir sayah buat makan dine in di Magnum café???

21 comments:

Elsa said...

waaaaaaaaah ....
ngiler jaya!!!

waktu aku ke Grand Indonesia, Magnum Cafe belom buka. tapi disana ada tulisan segera dibuka magnum Cafe gitu...
hiks, gak pas timingnya

kapan yaaa ada di surabaya

Aulawi Ahmad said...

wah perasaan elo jalan2 melulu nih hehe, btw Fanny n gue mau ngajak loe ketemuan nih kpan ada waktu?

Henny Yarica said...

tadinya kupikir postingan ini untuk ikutan di Gaphe giveaway, tapi ternyata bukan. padahal posenya cocok banget tuh. hahaha

Sang Cerpenis bercerita said...

wedeeew..enak banget tuh kayaknya. yg ada mah minta ditraktir kamu. hahaha..

Meutia Halida Khairani said...

gile lo exort, cara lo makan bikin gw ngilerrr...

wah, gw baru tau tu cafe sampe mei doang. belom pegi gw. segera pegiii

merry go round said...

Sial, diduluin ngereview tempat ini. Dari awal Maret udah pengen banget kesana, tapi nggak nemu jadwal yg pas nih. Maklum sibuk, muahahahahaaa :)

Corat - Coret [Ria Nugroho] said...

auw ngiler tapi ngiluuu liat es krimnya >,< lg sakit gigi soalnya -___-"

blackdevil said...

ngiler liat mas makan es cream na,.

kpn yha da d sni,.
paling ngk d jogja jha,.
biar bs menikmati na,.
hehehehehehehe

Arman said...

magnum cafe ini menarik banget ya...

Celotehan said...

ada rencana ke garut juga ngga yah heehee...

Cipu said...

Es krim nya sudah pasti enak.

What bothers me is that the costumer is called "my Lord". Hahahahaha, menurutku too much. Banyak cara lain untuk menghormati kostumer, tanpa harus menyebut mereka dengan sebutan "my Lord". Kesannya jadi lebay, orang2 bule pasti ngerasa geli karena itu aneh.

Bayangkan kalo kita beli es krim dan kata itu diterjemahkan, "Mau pesan apa Paduka". WHat? Hahahahahahahahah Lebay

Ajeng Sari Rahayu said...

kapan gue ke situ ya, hmm

Mila Said said...

gw barusan ngajakin si rossa ke magnum cafe.. tp gw penasaran ama yg dine-in nya sih...

btw, ini postingan ikut give away nya di gaphe yak? wkwkwkkkk

exort said...

@elsa: semoga aja nanti buka disana

@aulawi: yuk

@henny: ga kok

@fanny: yaa...kan gw pingin ditraktir

@meutia: buruan kesana

@rossa: direview aja lagi ros

@ria: semoga cepet sembuh gigi2nya

@blackdevil: berdoa aja vil

@arman: iya man

@celotehan: mmm..sepertinya ga deh

@cipu: hehehe tapi emang gitu kenyataannya n jarang ada yg ngeh ama panggilan itu

@ajeng: besok aja

@mila: hehehe syukurnya ga

tukangpoto said...

Sebenarnya sih rasa es krim nya biasa-biasa saja menurut saya, mungkin lantaran iklannya di televisi yang begitu gencar dengan imej visual yang begitu menggoda, jadilah kita korbannya. sebuah strategi pemasaran yang ciamik!

Sang Cerpenis bercerita said...

hehe..berhubung ntar kopdarnya bertiga, gak bisa traktir mahal2 yee...hihihi...jadi gak mungkin traktir di Magnum Cafe...lagian jauh nih tempatnya dari rumahku.

Ellious Grinsant said...

liat foto yang kedua dari bawah, waaaah kayanya lezat nih...

liat foto yang paling bawah, waaaah kayanya ini udah kelewatan nih, hahahaha...

ayas said...

salam kenal mas, aku ayas, td aulawi ngajak kopdar, klo aku sih hayo hayo aja. ktnya breng exort.. sori br kunjungan pertama, aku kan blogger males hehe ;P

i-one said...

wah,enaknya maem es krim.meleleh nih liur,hehe..klu ada waktu,maen2 keblog ane ya

Call me Batz said...

saya sendiri merasa aneh dan bingung dengan magnum..n banyak teman 2 yang sepertinya bangga banget jika berhasil makan magnum..padahal aq uda coba 2 rasa yang classic dan almond..tapi aq merasa biasa2 aja rasanya..mungkin iklannya yang wow kali ya... yahh anw.. pingin juga cobain kalo magnum cafe ada dibuka di Medan hahaha.

r10 said...

males ah ngantri hanya untuk makan eskrim ;p