05 March, 2011

Pawai Ogoh-ogoh dan Tawur Agung Kesanga

Kemarin Lapangan Barat Monas Jakarta menjadi bernuansa Bali. Hal ini disebabkan sedang digelarnya acara Tawur Agung Kesanga dan Pawai Ogoh-Ogoh. Acara ini diselenggarakan pemkot Jakarta dalam menyambut Hari Raya Nyepi Tahun Baru Saka 1933.

Untuk memasuki areal upacara ini terdapat gapura indah. Umat Hindu yang akan memasuki areal upacara akan diciprati air suci disamping gapura tersebut. Di dalam area persembahyang terdapat beberapa panggung kecil tempat diletakan sesaji. Walaupun terdapat tenda dan kursi, saat dilakukan persembahayangan para peserta upacara duduk bersila menghadap tempat sesaji. Hampir semuanya umat Hindu yang datang ke acara ini menggunakan pakaian adat Bali.

Gapura di Monas


Mengantarkan Sesaji

Gadis Bali nan ayu

Tawur Agung Kesanga ini adalah upacara yang dilakukan sehari menjelang Nyepi. Dalam upacara ini dilakukan penyebaran nasi tawur. Untuk memeriahkan tawur ini diaraklah ogoh-ogoh. Pada umumnya ogoh-ogoh ini mencerminkan Buta Kala atau simbol kejahatan. Maka tak heran kalau ogoh-ogoh pada umumnya terlihat menyeramkan.

Ogoh-ogoh dan bayi

Ogoh-ogoh hijau

Ogoh-ogoh gendut

Pengiring musik Ogoh-ogoh

Ogoh-ogoh diarak


Selamat Tahun Baru Saka 1933

12 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

waduh serem amat ya ogoh2 nya. yg merah itu menggambarkan angkara murka.

Rose said...

Wah, sepertinya rame sekali kemarin sayang g bisa ikutan menonton..

Ajeng Sari Rahayu said...

aku suka foto-foto di atas, jernih banget dan religiusnya itu lho...

Meutia Halida Khairani said...

wah, maunya gw datang nih. hehehe

Arman said...

kalo cuma ngeliatin foto2nya ,kirain beneran lagi di bali.. hehehe

Elsa said...

bagus sekali foto fotonya...
ogoh ogohnya juga inspiratif meskipun menyeramkan.

beda sekali ya,
suasana imlek...dengan suasana yang ini.
bener bener budaya yang totally different

Aulawi Ahmad said...

pantes kemaren kok ada yg beda n kemaren di tempatku hujan deres rupanya kiriman dari monas hehehe, btw loe gak ngantor ye malah sempet moto2 hehehe

henny said...

ogoh-ogoh yang warna merah lebih seram daripada yg warna ijo. mungkin symbol yang sama dengan leak ya?

merry go round said...

Selamat ya xort, akhirnya berhasil juga dateng ke acara ini ;))

Bentar lagi pasti nulis tentang Java jazz deh.Gue udah duluan dooong... Hahahaaa...

*sembari rapihin foto2 Java Jazz sekalian rapihin foto2 kopdar di kota tua yaaaa* :))

exort said...

@fanny: tul fan

@rose: tahun depan ikutan ya

@ajeng: makasi ya

@meutia: hehehe

@arman: berasa banget ya suasana Balinya

@elsa: tul banget

@aulawi: hehehhe pawangnya tokcer ya

@henny: mungkin juga sih

@rosa: datanglah

Mila Said said...

kereeeen...
Lu kesana ga dikira ogoh2 jg? mirip soalnya ama lu heheheee

Ellious Grinsant said...

Pas liat gambar2nya sekilas dikarain acara ini di Bali, eeeh pas baca ternyata acara ini di Monas.

Kebetulan hari acara ini bertepatan dengan hari ulang tahun saya. 4 Maret kan acaranya?