11 June, 2011

Riwayat Kesehatan

Dahulu kala sewaktu gw masih kuliah gw sempat mengalami kehilangan visual pada mata kanan gw. Memang bukan buta, hanya pandangannya lambat laun memudar dan seperti ada kabut. Kejadian ini hanya terjadi sesaat saja, mungkin sekitar 5-10 menitan. Awalnya gw mengabaikannya. Tapi saat hal seperti i ni terjadi kali ke tiga, gw pun mulai panik.
Mulailah gw berusaha mencari tau apa yang terjadi didiri gw. Awalnya gw berobat ke rumah sakit mata. Hasilnya mata gw sehat. Tidak ada masalah dengan mata gw. Oleh dokter mata, gw disuruh untuk berkonsultasi ke bagian internis. Mulailah gw di sini diperiksa ini itu. Dites ini itu. Bolak balik ke dokter, ke lab, ke dokter, ke lab dan seterusnya. Walhasil dokter gw menyatakan kalau kehilangan visual yang gw alami ini diakibatkan oleh penyumbatan syaraf mata. Dan ini disebabkan karena kolesterol gw teramat sangat tinggi.
Semua orang terheran-heran melihat hasil kolesterol gw ini. Bukan hanya orang tua gw, dokter dan petugas labpun heran. Hal ini disebabkan karena selain gw masih muda (banget), bentuk badan gw yang proposional tidak mencerminkan gw banyak mengandung lemak didarahnya. Selain itu kegiatan gw yang segambreng dan rajinnya gw naik turun gunung seharusnya tidak membentuk kolesterol yang sedemikan tingginya. Dari beberapa kali diperiksa, hasilnya pada saat itu total kolesterol gw adalah berkisar 398 mg/dl. Dimana seharusnya total kolesterol yang normal itu kurang dari 200mg/dl dan pada umumnya total kolesterol di atas 300mg/dl orang bisa stroke.
Mulailah gw menjalani pengobatan, yang menurut gw lumayan meletihkan. Gw harus diet, ga boleh makan itu, dilarang makan ini. Gw pun harus makan obat secara rutin dan obat yang gw makan harga mahal. Tapi karena gw mau sehat walaupun gw ga ngerasa sakit gw mengikuti saran dokter. Walhasil setelah 6 bulan, total kolesterol gw hanya berkurang 3 point saja. Karena gw ngerasa keganggu dengan diet dan obat serta gw juga tidak merasa sakit (sejak kedokter pertama kali, gw sudah tidak pernah kehilangn visual sama sekali sampai sekarang) dan mahalnya obat yang gw minum, gw pun menghentikan pengobatan. Dokter gw pun diantara pasrahannya dan menghibur gw, dia hanya menganjurkan gw untuk menjaga makanan saja, jangan terlalu sering makan berlemak (tidak dilarang) dan kasih tau ke semua teman dan lingkungan agar mereka tau kondisi gw dan tidak panik kalau tiba-tiba sesuatu terjadi buat gw. Gw hanya dilarang bepergian (naik turun gunung) sendirian.
Selama ini gw selalu patuh ama anjuran dokter gw. Gw ga mau sering-sering makan berlemak dan gwpun selalu memberitahukan orang-orang disekitar gw. Termasuk di kantor. Hampir semua orang dikantor termasuk bos gw tau kalau gw mempunyai kolesterol yang teramat tinggi. Hal ini jugalah yang menyebabkan gw menulis postingan ini. Bukan mau pamer kalau gw kuat dan tahan terhadap kolesterol tapi hanya karena ya....kalau-kalau saja.....yaa... gw ngikutin saran dokter gw saja.
Sebenarnya gw orang yang tergolong cuek ama keadaan gw. Gw sadar gw berkolesterol tinggi tapi ya sudah lah. Gw mikir gw masih muda, gw ga ngerasa sakit yang gimana. Gw mau menikmati keindahan dunia selagi gw bisa. Orang tua gw aja yang sering wanti-wanti kalau gw kudu jaga kolesterol dan meriksa. Sejak gw berhenti berobat gw memang tidak pernah memeriksa kolesterol gw. Sampai akhirnya tiga tahun lalu kantor gw mengadakan program medical check up keseluruh karyawannya. Akhirnya gw periksa lagi lah kolesterol gw. Dan hasilnya total kolesterol gw 440 mg/dl dengan LDL (kolesterol jahat yang seharusnya berada di 100 mg/dl) 307 mg/dl.
Tapi yaaa itu dia, karena gw cuek dan takut diceramahin ama orang tua gw, gw diemin ajan hasil medical check upnya. Dan sekali lagi gw tetap santai menjalani kehidupan gw. Gw pikir yaaa mau gimana lagi. Tapi kemudian dua tahun lalu, tanpa gw sadari gw mulai merubah pola hidup gw. Gw yang berhenti olah raga sejak tamat kuliah, gw mulai berolah raga lagi. Kalau dulu gw naik turun gunung sekarang gw memilih berenang saja. Gw pun lebih banyak mengkonsumsi sayur dan buah. Juz buah segar pun sering banget gw minum. Oatmealpun sering gw makan.
Tahun lalu, di kantor gw kembali mengadakan medical check up. Dan voalaaaaa, alhamdulillah total kolesterol gw turun menjadi 330 mg/dl dengan LDL 275 mg/dl. Memang nilainya masih jauh tinggi dari ambang normal. Tapi bila di lihat hasil sebelumnya gw jelas mengalami kemajuan. Banyak teman-teman kantor gw yang terheran-heran dengan penuruna kolesterol ini, karena memang ternyata susah sekai menurunkan nilai total kolesterol itu. Kalau ditanya gimana gw bisa turun sebanyak itu, gw cuma bilang, banyak makan buah dan oatmeal serta mulai berolah raga. Itu saja. Tanpa diet-dietan. Walhasil bos gw yang ternyata kolesterolnya sampai 200mg/dl mulai menggalangkan olah raga. Dari futsal, badminton sampai basket dan tenis meja. Temen-temen gwpun dipaksa untuk ikutan. Beruntung bos gw tau kalau olah raga gw berenang dan gw ga boleh kecapean jadinya gw ga dipaksa ikutan main.
Kemarin ini perusahan farmasi amerika, pfizer membuka stand Peduli Kolesterol dibelakang kantor gw. Iseng-iseng gw periksain kandungan kolesterol gw. Dan alhamdulillah, ternyata LDL gw sekrang jadi 200 mg/dl (sayang ga ada pengukuran total kolesterol). Jelas aja gw seneng banget. Dari 307 mg/dl ke 275 mg/dl dan sekarang 200 mg/dl. Gw berharap tahun depan LDL gw bisa mencapai 150 mg/dl. Ammmiiiiiinnnnn.
Oiya kelupaan, dua tahun lalu gw mulai aktif ngeblog, apakah ngeblog dapat.........
Jaga kesehatan yukkk

9 comments:

Elsa said...

alhamduliillllllaaaaah udah turun drastis yaaaa...
aku baru ngerti kalo dampak dari kolesterol yang tinggi tuh sampe mengganggu mata.

kayaknya aku harus periksa juga nih

Yudi Darmawan said...

weleh,
masih muda kok kolesterolnya tinggi mas?

Sang Cerpenis bercerita said...

waduh, kamu pernah kena kolesterol toh. tapi katanya kolesterol itu memang bisa menimpa siapa aja.Bahkan utk orang yg kurus sekalipun. Teruskan aja makan buah dan oatmel biar gak kambuh lagi.

Aulawi Ahmad said...

wah pasti itu gara2 ngeblog bro hehehe, btw moga bisa istiqomah dengan program sehatnye :)

Arman said...

kadang emang ada faktor X yang menentukan kesehatan...

yah kayak gua ada tekanan darah tinggi. padahal gak ada faktor keturunan, BMI gua juga normal, gua olahraga teratur, umur masih tergolong muda, dan gak stres2 amat. dokter sampe bingung kenapa gua bisa tekanan darah tinggi. hahaha.

yah yang penting emang kudu selalu cek up, dan jaga2 kesehatan dah.. :)

moga2 kolestrol nya bisa turun terus sampe normal ya!

Meutia Halida Khairani said...

Alhamdulillah banget ya, bisa turun sedahsyat itu.. gw curiga, jangan2 gw kolesterolnya tinggi jg kali yah. hobi gw kan makan n kalo olahraga sih cm jalan kaki ke kantor doang. harus di cek nih

Anonymous said...

selamat ya....tapi tetap waspada aja..rutin cek darah ke lab, dua or 3 bulan sekali...kalo obat medis mahal,coba yang herbal...memang lama sembuhnya tapi membantu...biar gimana herbal maupun medis itu membantu penyembuhan....

exort said...

@elsa: ayo periksa

@yudi: ga tau nih knp bs tinggi

@fanny: bukan pernah tapi masih fan, tx ya

@aulawi: mgkn juga ya hehhehe

@arman: faktor X? nama gw pake X tuh heheheh tx ya

@meuthia: dicek deh meut

@adjie: suplement itu herbal juga ya ya?

obinhut said...

hidup itu perlu keseimbangan, sakit juga perlu, biar kita sama2 mensyukuri nikmat sehat hari2 yang kita jalani, yuk hidup sehat ! No smoking at here ! Wehehehe... Sekalian bung bac pengumuman penting untuk semua blogger di blog ane.