20 December, 2009

Kemang Festival

Tadi sore pas udara ga terlalu panas, gw pergi ke Kemang Festival 2009. Festival ini bukan seperti festival musik atau festival film yg biasa gw datengin. Kemang Festival lebih seperti bazar yg digelar di sepanjang jalan Kemang, Jakarta Selatan. Festival ini digelar dari kemarin sampe hari ini. Selama acara ini digelar, jalan Kemang Raya yg dikenal banyak kafe, resto dan club ini ditutup sepanjang 1.5 km. Tapi efeknya daerah Kemang dan sekitarnya jadi muacet banget.

Banyak banget yg bisa diliat (dan dibeli juga) disini. Dari tempatnya bisa dibagi 2 bagian, yaitu bagian makanan dan non makanan. Di bagian makan, banyak jenis makan yg dijual disini. Dari es lilin, kue pancong (bukan pocong ya), kerak telor sampe ke makanan non indonesia kaya hotdog dan kebab. Dibagian non makanan didominasi ama pakaian, baik itu kaos distro, baju (bernuansa) batik sampe baju2 cewe (byk nih yg ini). Aksesoris jg ga ketinggalan mau itu gelang akar bahar sampe kalung dari batu alam. Ada stand ramal meramal dan tato (ini stand yg bener2 ga bikin gw tertarik). Ada stand yang mamerin mobil dan sepeda ontel.

Selain bazar, difestival ini digelar 3 panggung yang di isi dengan berbagai genre musik. Dari musik pop, jazz sampe musik eksperiment. Artis yg manggung juga dari yg terkenal kaya Kuburan, Audi, Kerispatih sampe yang (gw) ga kenal. Untungnya pas gw disana lagi (gw kesini emang bukan untuk ntn musik) manggung Kuno Kini, band yg mengusung aliran rege. Uda lama jg ga denger lagu rege disore hari. Yang uniknya mereka juga make alat musik tiup tradisonal aborigin (atau afrika ya? gw ga tau deh) yang dr batang pohon yang panjaanng. Trus di panggung yg lain ada Samrah Cipta kenangan. Samrah ini merupakan musik tradisional Betawi yg lahir tahun 1918 yang merupakan gabungan alat musik harmonium, gambus, rebana dan musik India. Jadinya kaya lagu gambang kromo tp ada kesan melayu dan kosidahannya apalagi yg nyanyi ibu2 pake krudung. Asik juga sesekali denger musik kaya gini.

Sebenernya sih yg digelar biasa2 aja tp ada beberapa yang gw suka, seperti stand Kebab Baba Rafi (eh ini karena gw aja yg kepingin makan kebab heheheh). Ada stand Provotoko yang ngejual kaos dengan tema cinta Indonesia. Tulisan2 yg ada dibajunya emang menggelitik untuk berbangga dan brani nunjukin jati diri Indonesia. Meraka brani mengklaim bahwa meraka yg pertama di Indonesia (tp kok ada kaos yg bertuliskan ‘I gambar burung garuda RI’ (I love RI) gw pernah liat di salah satu butik di Grand Indonesia ya? hehehe). Terus ada yang jual ukiran patung muka manusia tp bila diliat lebih detail tenyata itu merupakan akar2 pohon yg bentuknya memang mirip muka orang. Pas mau pulang gw ngeliat ada orng yang nuntun 2 anjing item lucu berbulu kriting. Gw sempet mikir ini org kok ngajak jalan2 anjingnya di tengah keramaian gini. Kalau mau juga ngajak jalan, kan labih baik ke taman biar anjing2nya bisa jalan dengan bebasnya. Pas gw deketin ternyata anjing2 itu lagi dijual, sian banget tuh anjing hehehehe.





Cobalah untuk mencintai produk dalam negeri…

7 comments:

aurora said...

perlukah aku kirimin alamat rumah aku bang?? kayaknya ada yang bakal ngirimin souvenir nih... hehehe

Aulawi Ahmad said...

asyik banget denger ceritamu ini bro, jadi pingin buka stand disitu hehehe...Tq dah berbagi :)

an4k`SinGKonG said...

jauh di mato bang....


siiiiiiippp

Sang Cerpenis bercerita said...

kemang..jauh banget. cuma sekali ke sana.itu juga udahlama.

aguessty said...

dari tahun ketahun sama aja yaa......panas dan macet hehehhehe btw gw mau dong gelang2 an nya........

Aulawi Ahmad said...

Bro aku punya award untukmu, silakan ambil ya :) tq b4 :)

Sang Cerpenis bercerita said...

tuh kaosnya pink genjreng banget ya.