30 May, 2010

My trip to Pulau Tidung

Minggu lalu gw bersama 3 orang temen pergi ke Pulau Tidung, salah satu pulau di gugusan Kepulaun Seribu, Jakarta bagian utara. Gw ga mau ngebahas tentang Pulau Tidung karena uda banyak yg nulis tentang pulau ini. Gw cuma mau share info aja yang menurut gw jarang ditulis dibeberapa postingan itu.

Banyak orang yang nolak waktu gw ajak ke Pulau Tidung. alesan utamanya adalah takut naik kapalnyanya. Apalagi kapalnya kapal kayu. Awalnya gw juga rada was2 juga sih tp gw yakin pasti ama karena kalau ga aman pasti uda ga ada tuh kapal2 kayu yang pergi ke Kep Seribu. Kapalnya sendiri cukup besar. Bertingkat 2. Bisa nampung sampe 150an orang. gw saranin kalau mending naik yang diatas karena bisa liat pemandangan luas (syukur2 bisa ngeliat lumba-lumba) dan ga sumpek. Tapi jangan telat agar bisa dapat tempat yang ada tutupannya jadi ga panas.

Kapal untuk dari dan ke Pulau Tidung

Penginapan disana rata-rata adalah rumah penduduk yang disewakan. Ada yang paviliunnya, ada yang diruang tamunya, ada yang barengan ama penghuninya. Gw sendiri dapat rumah yang bagus dan bersih. Gw disediain 1 kamar kosong dan kasur diruang tamu. Kamar mandinya juga bagus. Uda diporselen dan airnya ternyata air segar, tidak payau. Untuk listrik, sudah dari awal tahun ini listrik di Pulau Tidung sudah menyala 24 jam. Tahun lalu listrik hanya menyala dari jam 6 sore sampe jam 6 pagi saja.

Untuk jalan2 muterin Pulau Tidung ini kita bisa sewa sepeda. Sepertinya hampir setiap rumah di pulau ini pasti punya sepeda. Jadi untuk menyewa sepeda juga ga susah. Kalau bersyukur bisa dapat sepeda poligon tp rata2 sepeda adalah sepeda biasa. Yang penting begitu dapat sepedanya dicek dulu kondisi sepedanya. Angin bannya ga boleh kurang. Rem harus ada. Posisi sadel harus nyaman, ga ketinggian dan ga kerendahan. Kalau dapat yg gw enak langsung minta tuker aja.

Banyaknya sepeda ditempat penitipan sepeda dekat jembatan

Dulu kita bisa bersepeda menyebarangi Pulau Tidung dengan Pulau Tidung Kecil melewati jembatan kayu Pulau Tidung yang tersohor itu. Tapi sayangnya banyak bagian papan pijakan jembatan ini yang sudah lapuk. Mungkin ini yang menyebabkan jempatan ini tidak boleh lagi dilalui sepeda. Walhasil dari jembatan sampai mengitari Pulau Tidung Kecil (kalau mau) hanya bisa dilakoni dengan berjalan kaki. Panas dan cape itu uda pasti. Tapi pemandangan yang didapat bisa membayar semua itu.

Jembatan Pulau Tidung yang tersohor


Jembatan dengan Pulau Tidung Kecil diujungnya

Pemandangan dibagian barat Pulau Tidung dan Pulau Tidung Kecil ini memang indah dan menjadi bagian yang terkenal dari Pulau Tidung. Padahal selain bagian barat pulau ini, pantai di ujung timur pulau ini ga kalah indahnya. Tempat ini masih jarang terekspos karena memang perjalanannya jauh dari desa utama dan harus melewati jalan tanah, perkebunan kelapa dan jalan setapak. Ditambah lagi disepanjang jalan tidak ada lampu. Kebayang dong pulang liat sunset uda malam harus melewati jalan seperti itu tanpa lampu. Gw tau pantai ini berkat nanya2 ama penjual minum. Bukti dari tidak terekspos pantai ini, dari puluhan rombongan yg ke Pulau Tidung, pas gw kesana cuma ada 5 kelompok aja yang kesana. Padahal pantai ini merupakan spot paling bagus untuk ngelihat matahari terbenam.

Titik paling barat Pulau Tidung

Sunset @ Pulau Tidung

Nice spot for sunset @ Pulau Tidung

Pulau Tidung sekarang uda terkenal sehingga banyak orang2 yang kesini. Sakin ramenya jadi susah untuk mendapatkan foto tanpa ada pengunjung lainnya. Beruntungnya gw pergi tanpa e.o. dan kelompok besar jadi gw bisa bisa bebas pergi kemana aja tanpa terikat jadwal dan acara. Jadinya begitu gw sampe, orang2 biasanya baru jalan setelah makan siang, gw jam stg 11 uda jalan. Jadinya gw dapat ngeliat jembatan Pulau Tidung yang tersohor ini dan pantai2 dalam keadaan sepi dan tenang. Sumpah keren banget. Feel like in paradise.

Pulau Tidung Kecil

Underwater coral

Flying Kids

Free..

my paradise

Untuk perincian biaya yang gw keluarin selama perjalanan adalah :
Kapal Rp 33.000 (pp Rp. 66.000)
Penginapan Rp. 275.000 ( perorang @Rp. 68.750)
Makan/minum 4x makan Rp. 80.000
Sepeda Rp. 17500
Total Rp.232.250
Murahkan. Karena alasan tertentu gw ga snorkling. Kalau mau snorkling bisa gabung dengan kelompok lain agar murah sewa perahunya (sekitar Rp. 400.000). untuk sewa alat snorklingnya Rp.35.000.

Klik disini untuk melihat foto-foto gw yang lainnya


Ada yang berminat ke Pulau Tidung?.....ajak-ajak gw ya hehehehe

28 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

wah, keren panoramanya. btw, tuh foto model dari mana ya? hehhee

ad said...

ajak2 ya kalo kesana lagi...hehe

ekky said...

ah, saya pengen ke sana. disana rame turis lokal gak mas?

tfd said...

thanks mas infonya lengkapppp..nanti aku mau kumpulkan uang ke tidung...dari jakarta kapalnya ada dimana mas pelabuhannya? thank again..

minomino said...

ya ampuuuuuun! itu keren banget yg ada jembatannya...pengen ih pengen...
*anda membuat saya ngiler

exort said...

@fanny : naksir ya? hehehhe

@ad : pasti..yuk

@ekky : uda rame ky

@tfd : dari muara angke

@mino : yuk kesana yuk

richoyul said...

wihhh airnya bening bener, buat snorkling mantep banget tuh..... sapa tau ketemu putri duyung hahah

secangkir teh dan sekerat roti said...

wew... kayanya saya harus kesana kapan2.. :)

Wiwied said...

::: jembatan ituuuuu... kereeeennn.... aku cemburuuuuu... T_T

si Paijah said...

nah dilanjutin lagi poto2nya, bagus mas i love beach *tapi yang sepi nggak crowded2 amat

Aulawi Ahmad said...

cantik bener bro, subhanallah...kapan2 harus bisa maen kesana deh..amin

exort said...

@richo : kalau ketemu putir duyung mah bagus, tp kalau ketemu elo? hehehehe *kabur*

@kavke : harus!

@wiwied : makanya kesana

@paijah : yup, tx ya

@aulawi : harus! eh ajak2 ya kl mau kesana

Sang Cerpenis bercerita said...

oot : hah ? naksir? dasarr...geer banget dikau. hi hi hi..
btw, bisa liat lumba2? wow...

Wiwied said...

::: aku pengen cobain sepedahnya T_T...

::: kunjungan pagi dengan undangan ^-^ hehehehe

tukangpoto said...

Wisata murah tapi nggak murahan, banyak sekali potensi wisata Kep.Seribu yang belum digarap secara maksimal. Saya kemarin baru aja ke sana,mas..:D

antokcupu said...

wow indah sekali ya pemandanganya
kerennnnnnnnnnnnnnn
banget

darahbiroe said...

pemangan yang sungguh sangat indahhh
kerennnnn banget
jadi pingin ikutannn kesana

exort said...

@fanny : iya bisa, elo harus kesana fan, bareng sang pangeran pasti lbh romantis

@wiwied : silahkan dicobain

@tukangfoto : wah jadi penasaran mau liat hasil fotonya

@darahbiroe : yuk kesana

@antoncupu : iya keren

richoyul said...

wew klo ketemu aku dapet hadiah payung bro wkwkwk

angger said...

kunjungan perdana sob,salam kenal

Sang Cerpenis bercerita said...

geli baca namamu di pasir. ya dhe, tau namanya Exort. hi hi hi..

Call me Batz said...

wah keren banget ya..n murah banget....liburan yang pas di kantong nih..

exort said...

@richo : asiiikk gw dipayungin

@angger : met kenal, sering2 main kesini ya

@fanny : hehehehe

@surya : tul bgt

mizstync said...

saya ngeces liatnya!
harus kesana!
kalo ada yg mau kesana, info2 dunk biar bisa barengan. lumayan nambah temen, bsa ngirit biaya juga ^^

Megawati Diana Wulan said...

halo..salam kenal.
aku tertarik bgt sama tidung,rncananya bln dpn mau kesana
kalo ada, bia minta cp penginapan yang mas pake??
makasih banyakk

exort said...

@myzsting : tuh ada mega yg mau kesana, ikutan aja ama mereka

@megawati : gimana caranya gw ngasih tau elo ya?

Meutia Halida Khairani said...

ternyata gw baru baca postingan lo ttg pulau tidung. gw ikutan tour dan jatohnya 430rb. trus dpt sepeda yg bikin pantat haduuuuhhh ~_~

seru bgt ya kesana. tapi pas pulang dari sana, badan gw item plus gosong. ya sudahlah..

btw, hampir semua link yg lo kasi ke gw udah pernah gw baca n gw komen loh. hehehe.. tengkyu ya mau ikutan giveawaynya

yudha said...

wah, sayang sekali liburan kali ini tidak jadi ke pulau seribu,
kalau iya, pasti berkunjung ke pulau itu. kapan-kapan sajah :D

pantainya juga jernih, pasir putih , bakalan ketagihan kalau ke pulau tidung lagi